ENTRY-ENTRY BARU..JOM JENGUK

Tuesday, April 12, 2011

Hanya anak sulung yang masih kecil

Pada satu malam saya terjaga kerana melihat Amana sendirian ke bilik air. Saya sendiri tidak ingat sejak bila Amana pandai ke bilik air sendiri walau di tengah malam. Usia Amana sekarang 3 thn 9 bulan. Saya cuma mengawasi pergerakan Amana ke bilik air. Selesai ke bilik air Amana memanjat katil dan dia menolak adiknya; Arief ke tepi dan mengambil tempat adiknya lalu tidur di lengan saya. Kebiasannya Amana tidur di hujung dan Arief di tengah; di antara saya dan Amana. Itu kali pertama kejadian itu berlaku. Dan kami tidur sehingga ke pagi.

Keesokan harinya saya masih teringat-ingat kejadian malam tadi. Rasa sayu, sebak dan macam-macam bercampur-baur. Adakah dengan kehadiran Arief saya terlupa yang Amana juga masih kecil dan perlukan perhatian. Amana sedari kecil memang banyak diuruskan oleh En.Papa berbanding saya. Amana mandi, demam,pakai baju dan macam-macam lagi semuanya En.Papa yang uruskan kecuali ketika makan. Memang saya yang suapkan. Tapi tak bermakna saya tidak ambil kisah tetapi "iya" lebih banyak diuruskan En.Papa berbanding Arief yang banyak diuruskan oleh saya.

"Amana kemas mainan ne"
"Amana buang plastik-plastik ne"
"Amana tolong sort hanger dari baju"
"Amana letak baju adik dalam bakul"
"Amana pergi parking basikal sekarang jugak!"
"Amana bla bla bla..."

Teringat semua ayat-ayat ini buat hati saya makin sebak. Kebelakangan ini saya selalu melihat wajahnya dan berbisik sendirian "Terlupakah saya yang Amana masih kecil?" Terlalu awalkah saya memberikan tangggungjawab padanya.(Kalau tak ajar dari kecil erti tanggungjawab sampai ke besar tak tau menolong ibubapa). Saya juga kerap melihat Amana akan meniru perlakuan Arief untuk mendapat perhatian dari saya & En.Papa.Kasihannya Amana...

Saya pernah mendengar Amana memarahi Arief "Adik ne tau sepah je!! Nanti kakak yang kena marah!! Adik paham tak?!!" Ketika mendengarnya saya tergelak tapi ketika ini saya rasa sayu. Garang sangat ke saya/kami padanya?

Pernah juga bila saya memarahinya dan dia berkata "Mama ne, janganla marah Amana. Amana ne kan budak kecik lagi".

Sekarang saya  ingin berubah dan saya nak pasak di dalam minda dan perbuatan saya bahawa Amana masih anak kecil. Saya boleh mendidik dia tetapi jangan sampai terlupa yang dia hanya anak sulung yang masih kecil dan  memerlukan perhatian ibunya...Maafkan mama Amana..



 Makan ye dik

 Rajinkan Amana?

 Apa ne dik putih-putih macam ne

p/s: Tiba-tiba teringat kakak sulung saya yang baik hati.Mungkin apa yang dialami Amana sama seperti yang dialami kakak sulung saya. Kakak sulung saya memang lebih bertanggungjawab dan menjadi harapan emak dalam hal-hal masak-memasak dan lain-lain... Mungkin nanti Amana juga begitu? Mungkin anak sulung ini telah dianugerahkan rasa tanggungjawab yang lebih dari Allah dan mungkin juga kerana didikan ibubapa. Tidak seperti anak kedua yang tidak diletakkan terlalu banyak tekanan.

7 comments:

Mama Zharfan said...

so sweet :) my boys pun lebih kurang ni gak, tp kdg2 ada gak gaduh2 heheheh

Rizziela said...

Memang sweet....

Semoga AMana akan jadi kakak yg baik utk adik2

e.l.i.z.@ said...

amana br 3thn 9bln ek? kalu gitu sebaya ngan eiymann la (2nd)..
mmg pun kan, eli pun selalu gak 'lupakan' riri..tu pasal agaknya riri selalu memberontak..asyik dia je yg kena huhuuh

jom kita paksa minda kita heheh

kinna said...

bab tiru adik utk dptkan perhatian, mmg sy sgt setuju..zulfa pun gitu..

Liza said...

anak sulung mmg sikap dia camtu kan? Lebih bertanggungjawab..

Wansteddy Tales said...

sayu baca entry ni. terbayang anak sendiri. tp sbb dia ank tunggal manja/garangnya terlebih sudah. amana sebaya je dgn damia tapi nmpk mature sngt. semoga amana membesar jd anak yg solehah, amin...

AyuArjuna BiGoshh said...

amana good girl...ok jer ila latih anak buat kerja dr kecil...sebab nanti dah besar dia jadi kaka yang sangat rajin :)