ENTRY-ENTRY BARU..JOM JENGUK

Tuesday, March 12, 2019

Baiklah diri suami sebelum jadi spt cerita ini. Pergi tak kembali

"Hai Nad. Saya start follow kau since September 2018. I've been thinking a lot about this and now finally saya ada keberanian untuk share my story with you. I saw what you posted. You're very motivated. Remind me of my ex-wife. Hope you ada masa untuk kita chatting." - Ben (bukan nama sebenar)

Dalam akal saya, ini kali ke 9, lelaki bercerita dengan saya kisah hidup mereka. Selalunya mereka akan bercerita tentang masalah kewangan dan beban tanggungan keluarga. Tapi kali ini, kisah yang menyentuh hati saya dan cukup buat saya tersentap. Thank you Ben for letting me share your story. Jika kau baca posting ini saat ini, doa saya kekal bersama kau.

Hai Nad. I'm Ben. Nama Ben tapi saya Muslim. Ben itu cuma nama glamour la katakan. Saya dah lama menetap di Sabah since 2009. Dah macam orang sini rupanya tapi slang Tanah Melayu itu masih lekatlah. Hehe! Saya rasa kau boleh agak apa kerja saya, kan? Posting sana sini. Beruniform. Ya, saya Abang Polis.

Short story, saya baru ceraikan my ex wife which is seorang Mualaf. Saya ceraikan dia masa bulan Mei 2018, 4 bulan selepas itu saya follow your Facebook atas suggestion one of my friend. He said, follow FB Natalia Aivy Dibit, she's a writer, she write about real story, she can be a good listener too.

Okay back to story. Saya ceraikan dia sebab dia kena diagnos oleh doktor pakar sakit mental dengan MDD (Major Depressive Disorder) and AD (Anxiety Disorder). She been follow up under Hospital Mesra Bukit Padang. Masa memula kenal, dia tak menampakkan langsung ada masalah benda ini until one day, selepas 2 tahun kami berkahwin, she changed a lot. Kami dah usahakan untuk kaunseling, doktor pakar juga ada buat family conference tapi hati saya dah tertutup untuknya. Forever. She's a 'Mayat Hidup'. Saya jadi tawar hati bila dia mula ignore saya. Ignore what I want. Saya ke tempat kerja tanpa diurus. Saya hidup jadi bujang balik sebab ada isteri, tapi isteri 'Sakit Otak' dan saya juga mula 'sakit' batin menahan diri. I'm a man. Yes, I need to blow out my desire and my wife always rejected me. Bukan sekali, tapi setiap kali. Saya dah pujuk, jaga makan minum, saya dah macam orang hilang akal. She keep ignoring me until satu malam saya marah, I hit her. She cried. Two days later, I received call from hospital, my wife admitted sebab suicidal attempt. She tried to cut her wrist and throat. Masa itu, saya rasa marah sangat-sangat. People saw me as a failed husband. Husband yang tak mampu jaga wife. I called her parents, I want her to balik kampung and rest there until semuanya lega. Tapi saya lupa. Lupa bagaimana peritnya kami mahu berkahwin dulu. They rejected my call. Oh damn.

My wife, work as a public officer too tapi lain sektor. Dia diberi cuti tanpa gaji untuk berehat panjang. So, dia harapkan gaji saya sajalah untuk makan minum semua. Saya terbeban. Semuanya berubah 360°. Masa sesi kaunseling pun my wife tak bagi banyak respon. Sampai doktor kata, saya tak nampak ini masalah rumah tangga. Saya pun tak tahu apa masalah sebenarnya. I'm clean, yes, wife saya yang bermasalah. Tapi saya ini mudah benar lupa. Dan sekarang, saya menyesal dan saya mahukan dia kembali. This is what happened when kau dah terbiasa 'main luar' kau rasa seakan kau tak salah apa-apa pun. Yup, sebab saya tak pernah kedapatan oleh my wife. Kami tak pernah argue pasal cheating. That's why saya tahu my 'game' akan selalu selamat.

Semuanya terbongkar bila hari saya jatuhkan talak, she cried infront of me. Itulah pertama kali saya nampak dia betul-betul menangis dan macam orang nak putus nafas. And guess what Nad, malamnya saya lagi menangis. Stupid, kan? And now, mesti orang akan kata, padan muka kau. Dalam sedu dia luahkan semua dan saya takkan lupa sampailah sekarang.

"I know this day will come. The day you let me go. The day I become your ex. Saya dah penat berjuang. Saya keguguran 4 kali masa kita kahwin. Saya operation cyst 5 kali, 5 kali itu juga saya dibius penuh. I lost both side of my tube and my left ovary too. And now saya kena sahkan ada kanser serviks stage 3. Tambah lagi dengan depression & anxiety. And you're leaving me. My family buang me since kita kahwin. I convert into Muslim, you never guide me how to attempt prayer, how to mengaji. I go by myself. Saya belajar sendiri dan itu pun bila saya ajak solat sama, you prefer to stay sleep and biarkan solat subuh pass by. Your mom never like me. She likes your ex fiance a lot. She attacking me. She asked me to stay away from you. Dia kata saya bawa sial. Dah kahwin tapi tak preggy lagi. Abortion memanjang. Cyst memanjang. Lastly, apa saja yang tinggal inside my rahim hanya untuk buat you keluar masuk your d''k. I asked Allah, why ini jadi, why?! My husband said Islam itu indah tapi why he never guide me? I lost and thanks to your ex fiance, she asked one of her friend which is ustazah to guide me here. Hari ini when you lepaskan saya, remember, jangan tangisi saya. You called me mayat hidup infront of your ex fiance. She's pretty, kerja lawyer lagi. I know you ada contact dia. I know you ada balik KL and jumpa, makan with your family. She's an angel. Tapi you silap, Ben. Kami ini wanita. Kami tak menjatuhkan sesama diri. Kau lupa dia educated. She fly to Sabah and cari saya. She cried and minta maaf. She pay for my operation masa di Gleneagles. She pay everything sebagai tanda maaf. Dia kata, dia tak tahu saya sakit dan sengsara. Dia cuma tahu kisah saya gagal jadi wife yang baik. Until one day she korek about me. Allah maha besar. My boss, cousin dia. She melutut infront of me minta maaf, she cried minta diampunkan, she kiss my leg, hug my leg. She return me back your ring, ring yang you beli harga ribu ringgit masa di KL. Dia kata both of you ada plan untuk bercuti ke New Zealand, together with your mom. She give me the ticket, she changed to my name. And now saya bagi balik tiket ni. Pergilah. Saya tak layak untuk benda ini. Saya tahu kau dah susah payah nak lepas ke luar negara. Kau turun naik sana sini untuk pelepasan anggota ke luar negara. Sedangkan masa kita kahwin, saya nak bawa kau ke London, kau cipta macam-macam alasan. Pergilah and have fun there. Tapi, jangan rindu saya pula. Saya bukan sesiapa. Kereta yang selama ini saya bayarkan and your big bike, it's okay, saya dah settle kan semua. If you nak bayar balik, terpulang. Segala apa saya spend untuk kau, saya halalkan. I wish you all the best, Ben. My previous religion taught me, love your enemy, forgive others who hurt you. And kerana cinta, I left everything behind. I follow you but saya sedih bila kau tak pernah nak guide saya. Saya gagal tunaikan tanggungjawab sebagai seorang Islam dan gagal jadi isteri yang baik. Saya minta maaf, Ben."

She walk away and never turn back.

Saya tangisi benda ini since May 2018 until today. I tried to call her, unreachable. I ke tempat kerja dia, she's not there. Her boss kata dia dah urus for early retirement. Saya jadi macam orang hilang akal. Saya pernah tunggu dia di Hospital Likas sebab kawan bagitahu sanalah tempat pesakit kanser akan kemoterapi. But, she's not there. Saya cari di Gleneagles juga tiada. Mana-mana hospital swasta pun tiada. I called her family member, macam biasa, tak berjawab.

Until one day, I saw her poster out of hotel. I shocked. A hijabi. I looked at the name. It's her. Yes! Memang dia. I contact the number appeared. It's a seminar. Macam talk for women future. I buy a ticket and attend the event just sebab nak jumpa dia saja. Seminar itu khusus untuk pasangan suami isteri. Tapi ada juga yang datang as single parents. Sepanjang seminar itu, saya mencari mana dia. Until the MC called out her name to be one of the speaker that day. Allahuakbar. She walk from behind dewan and to the stage. She's not the same anymore. She's wearing an off white jubah with shawl. She walk with a million smile on her lips. She wearing a light makeup but her true origin Kelabit faces yang memang cantik takkan pernah tenggelam. She tunduk and ambil microphone from the MC.

"Assalamualaikum, bersyukur ke hadrat Ilahi, kita bertemu hari ini. Alhamdullilah, segala puji bagi Allah."

I cried. Kenapa kali ini cara dia sebut Allah betul-betul buat saya tersentuh. Nasib masa itu my seat agak jauh ke belakang dan tepi dari stage. And I used hoodie. Saya fokus habis masa sesi dia. She talked about her life. Saya tunduk. Tapi satu pun dia tak keluarkan tentang apa saya lakukan padanya. Allahuakbar. Dia cuma kata ;

"I know that day will come. The day my husband will get tired of me. The day I will become mayat hidup for him. Saya takut mahu bercerai. Siapa tak takut. My bestfriend kata pada saya, jangan biarkan dia ceraikan kau. But, I want him to be happy. I want him to have his own darah daging. Zuriat, I mean. And the day came. Aku ceraikan kau dengan talak 3. Saya kumpul keberanian untuk kata, be happy without me. Saya sempat buat lawak kata nanti jangan rindu saya. Dia suami yang baik and he deserved better. I always pray for him sehingga ke saat ini pun, saya selalu berdoa untuknya. Dia police officer, a tall tough guy. A great guy I've ever met."

And the crowd applause. Ada lelaki duduk sebelah saya kata sambil tepuk tangan dia berbual dengan kawan dia "Sekarang mesti laki tu menyesal kasi cerai dia. Talak 3 lagi tu. Nah, kotoh! Kalau perempuan lain di kasi buruk sudah kau di FB, mana mau jumpa malaikat macam ni. Baik, cantik lagi, sudah tu mualaf lagi. Sudah kau talak dia, masih dia puji kau. Gila talak la laki dia ni kalau nampak dia sekarang. Ada kau nampak gambar dia before after tadi tu, gila! Sejuta kali berubah." Saya terdiam. Benar, saya menyesal.

"And my bestfriend, kita jumpa atas kehendak Allah. Allah pertemukan kita. Saya anggap kaulah malaikat yang Allah turunkan untuk bimbing saya sehingga ke hari ini. I become speaker for pertubuhan wanita, NGO, college and many more. Dari seorang mualaf yang sesat, she drive me to a beautiful way of life. She's the one who belikan my first shawl. Jenama Duck pula tu. Dia yang pakaikan. Dia yang selalu ajar saya mengaji. Please babe, come infront. I need you here to be with me. My bestfriend, merangkap my manager."

All the crowd clap their hand. And that time, I shocked. My ex fiance. Bestfriend yang dia maksudkan itu my ex fiance.

Bila saya melihat apa Nad selalu post, saya percaya kuasa wanita bila bergabung, tiada apa yang boleh mengubahnya. And saya tak tahu nak kata apa lagi. Saya tangisi semuanya sejak hari itu. Habis seminar itu, saya cepat-cepat keluar. Saya malu kalau dia nampak saya. Tapi saya salah, dia memang tahu saya datang. Dia panggil saya masa seminar dah habis. Saya terkejut. Dia kata dia dapat tahu saya ada datang hanya selepas talk habis. My ex fiance yang beritahu dia selepas mereka susun nama peserta untuk pengagihan kit. Dia minta maaf sebab sebut pasal saya dalam ceramahnya. Saya tak mampu kata apa-apa. Saya tahan airmata saya tengok dia depan saya. An angel. A very beautiful lady. Saya rasa macam nak peluk, cium dia. Tapi saya tahu, dia bukan milik saya lagi. Saya hulur tangan mahu bersalam, she tunduk. Allahuakar. Dia jaga tertibnya dengan amat baik sekali. Peserta lelaki yang lain juga dia lakukan begitu. Hanya tunduk dan tersenyum.

"Apa khabar sekarang?" Soalan pertama saya selepas lama tak jumpa.

"Alhamdullilah, Allah sentiasa ada dengan saya. Masih ongoing chemo. Botak dah ni. Kalau buka shawl ni, macam alien kot rupa." She laughed.

Ya Allah. Memang cantik kurniaan-Mu. Setiap sisi wajahnya saya tatap. Mahu saja saya belai dia kembali. Kami sempat berbual tentang kerja. Itu sahaja. She busy sebab ramai peserta mahu bergambar dengannya. Dia minta undur diri dari saya. Saya angguk. She walk away for the second time tapi kali ini dia menoleh.

"All the best, Ben. You know I will always pray for you. Fighting!" Dia angkat tangan tanda Fighting pada saya. Saya tersenyum.

Saya berlalu pergi dengan tangisan. Saya menangis sambil drive. Saya drive tanpa hala tuju. Saya tak tahu nak ke mana. Hanya wajahnya bermain dalam akal saya. Rindu. Dan mungkin inilah yang dikatakan jatuh cinta kali kedua dengan isteri sendiri tapi... dia bukan saya punya lagi.

Saya follow perkembangan dia. Dan February 16th, 2019, she left me forever. Gone but never be forgotten. Saya sempat jenguk dia since dia terlantar on December 2018. Hari-hari saya datang. Dia masih senyum, masih sambut saya dengan baik. Masih mahu berbual dengan saya. Dia sempat tunaikan permintaan saya. Saya mahu dengar dia mengaji. Menitis airmata saya.

Dan tinggallah saya, merinduinya setiap masa. Penyesalan yang takkan pernah ada penghujungnya. Saya tahu, bila kalian baca kisah ini, kalian sendiri tahu apa pengajarannya. Buat para suami, jika hari ini isterimu jelek, dandanlah dia. Jagalah dia sebaiknya. Jangan jadi seperti saya. Merindui tanpa penghujung. Saya bersyukur ke hadrat Ilahi, arwah tak pernah buka aib saya. She's an angel. Saya utamakan kehendak saya sahaja tanpa melihat kesengsaraan dia.

Ya Allah, ampunilah segala dosaku.

Al-Fatihah, my angel, my muchi, my sweet pie and my wife. Yes, you're my wife, forever.

Aku akan setia mencintaimu. Bimbing aku jadi sepertimu. Kita jumpa nanti that time, izinkan aku lamar dirimu sekali lagi dan biar aku jaga dirimu selamanya.

Dari FB Natalia Ivy Dibit

Tuesday, February 26, 2019

Solat lah utk rumah tangga bahagia dan tenang

BUKAN KERANA SEKS TETAPI TIDAK SOLAT

Rumah tangga zaman moden hari ini terlalu sibuk. Tidak kenal rehat. Suami isteri, keluar pagi, balik senja untuk mencari nafkah. Begitu juga anak-anak, pagi ke sekolah, petang kelas tuisyen dan aktiviti-aktiviti kokurikulum lain.

Hujung minggu pula ada kalanya dipenuhi dengan program ziarah keluarga, majlis perkahwinan, kenduri-kendara dan banyak lagi.

Apabila sibuk sudah keterlaluan, kita tidak akan dapat menikmati hidup. Hidup akan lebih tenang, jelas, teratur apabila kita mula memperlahankan langkah.

Stephen Covey, seorang pakar motivasi Barat menggunakan analogi seorang penebang pohon yang menggergaji kayu selama beberapa hari secara terus-menerus.

Kerja memotong pokok tanpa henti-henti itu membuat mata gergajinya menjadi semakin tumpul. Gergaji yang tumpul itu tidak lagi efektif dan produktif berbanding gergaji yang tajam. Maka, sudah tiba masanya penebang mengasah gergajinya.

Begitulah jua dalam kehidupan berumah tangga perlu ada masa yang diperuntukkan untuk merehatkannya (sementara) agar rumah tangga itu dapat mengembalikan semula kekuatannya. Dalam Islam, rehat itu adalah dengan berzikir.

Rasulullah telah bersabda kepada Bilal, “Wahai Bilal! Bangunlah (untuk azan), rehatkan kami dengan solat.”

Dalam sabdanya yang lain, Rasulullah bersabda: “Rehatkan kami ya Bilal dengannya, (iaitu dengan sembahyang) wahai Bilal.”

Dan zikir yang paling utama ialah solat. Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah solat untuk mengingat Aku.” (Surah Thaha 20: 14)

Justeru, untuk “merehatkan” rumah tangga kita adalah dengan mendirikan solat. Rumah tangga tidak cukup rehat, umpama pemandu yang sudah keletihan dalam satu perjalanan yang jauh. Dia mungkin hilang kawalan akibat tertidur atau hilang fokus sehingga boleh menyebabkan kemalangan.

Maka begitulah keadaan dalam sebuah rumah tangga yang suami, isteri dan anak-anaknya yang tidak mendirikan solat, maka akan berlaku banyak masalah yang boleh menjerumuskan ke arah kebinasaan.

Tidak lama dahulu, mantan Kadi Besar Negeri Johor, Mohd Nooh Kadri menyatakan bahawa sebahagian besar daripada 3021 kes cerai yang berlaku di Johor pada tahun tersebut terdiri daripada pasangan suami isteri yang mengabaikan amalan solat masing-masing.

“Tiga punca utama penceraian yang banyak berlaku di Johor termasuklah masalah ekonomi, jurang komunikasi serta ketidakpuasan hati dalam perhubungan seks.

“Namun apabila diselami dengan lebih mendalam, setiap permasalahan yang timbul adalah bertilik-tolak daripada amalan gaya hidup pasangan suami isteri yang mengabaikan solat mereka."

“Apabila ditanya, kira-kira 90 peratus daripada pasangan yang merujuk kes cerai kepada Majlis Agama Islam Johor (MAIJ) mengaku tidak menjaga solat sedangkan Allah SWT telah berjanji akan memberi jalan penyelesaian kepada umat yang bertakwa,” katanya.

Mengapa tidak solat menyebabkan impak negatif dalam kehidupan rumah tangga? Bila seseorang hamba tidak solat, maka hakikatnya dia telah putus hubungan dengan Allah SWT.

Antara makna solat ialah silah – yakni hubungan. Bila hamba Allah tidak solat, dia akan hilang kekuatannya untuk menghadapi ujian dalam hidup termasuk ujian dalam rumah tangga. Ia akan menjadi gelisah, bimbang, marah,  putus asa dan kecewa apabila berdepan dengan masalah rumah tangga.

Firman Allah SWT:
“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan, ia berkeluh kesah. Apabila ia mendapat kebaikan, ia amat kikir kecuali orang-orang yang mengerjakan solat, yang tetap mengerjakan solatnya.” (Surah al-Ma‘arij 70: 19-22)

Dengan mengerjakan solat (yakni solat yang khusyuk), terbinalah empat rasa yang sangat penting dalam kehidupan, sama ada yang secara umum atau khususnya di dalam sebuah rumah tangga.

Untuk penjelasan lebih lanjut, Dapatkan ebook lengkap bawa cinta kita ke Syurga.  layari www.cintasyurga.com

Cuma RM30 sahaja sehingga 28 Februari. 2 hari sahaja lagi.

Thursday, February 21, 2019

Bila Amana Pakai Spec


Hari tue saya sibuk Tanya hal spec mata kanak-kanak di FB..
Ahamdulilah ramai yang beri feedback
Dah buat pun untuk amana
Tinggi power dia 175 dengan 225
Saya dulu pun start dengan 115 kot
Sian amana mesti susah nak fokus masa cikgu mengajar...
Tak ke klinik mata pun
Kalau ada masalah selain Rabun optometrist nie akan buat surat refer ke doktor

Buat di Prisma Optometrist Bangi - Kompleks Diamond
Comel jugak kan?
RM199. Tak over budget janji segera.
Kesian kat amana Kalau lambat siap spec dia.

Actually rasa sangat bersalah kat Amana
Tak sangka tinggi betul power mata dia
Yang buat saya sedar mata dia teruk masa pergi Kuliah Al Waqiah di UKM
Saya suruh Amana baca tulisan di slaid
Amana tak dapat baca
sedangkan saya yang pakai spec dan ketika itu tak pakai spec boleh baca tulisan kat depan bilik kuliah tue
Sian Amana
Semoga dia boleh belajar dengan lebih selesa lepas nie...

So kawan2 kalau anak cakap tak Nampak tue bawak2lah cek mata diorang ye
Ada kedai mata cakap budak2 kena bawak klinik dulu
Bukan saya tak pernah bawak Amana kat kedai spec mata sebelum nie untuk  check power mata dia.. Tapi mesti akan staf kedai spec mata tue cakap kanak2  kena pergi klinik mata dulu..
Saya pergi sini elok je diorang buatkan spec mata amana
Kalau ada problem selain Rabun, optimetries nie akan buat surat refer ke klinik..

Alhamdulilah selesai satu kes anak haha







 

Friday, February 15, 2019

Singgah Masjid Cantik di Seri Damansara

 

 kami hadir di majlis kenduri di Sri damansara
Kenduri rakan sekerja yang dan pencen
 Singah solat Di satu masjid
Masjidnya sangat cantik
Dari bawah dah cantik
Sampai depan masjid pun tenang pemandangannya...
Dah mcm kat Istanbul pun ada
Masuk dalam masjid pun bersih
Dan paling best masjid tak berkunci pun dah tak nampak Sesiapa pun jaga
Maksudnya terbuka untuk Sesiapa singgah dan beriktikaf
Nak kata takde harta berharga.. nampak lcd TV.. Nampak tabung masjid..
Alhamdulilah semoga masjid yg cantik ini dipelihara Allah dan menjadi tempat persinggahan melepas lelah dan pastinya untuk beribadat.
Semoga di jauhkan dari yg berniat sebaliknyq
 
Masjid almukarmmah
 
susah betul nak amik gambar semua
nie dah hilang satu anak
bapaknya lagilah lesap haha

anak yang hilang tue makan eskrim rupanya
 

Thursday, February 14, 2019

Ke kasih yg keletihan-ustaz pahrol joui

BUKAN KERANA KEBENCIAN TAPI KELETIHAN

Diriwayatkan daripada Abu Sa‘id al-Khudri r.a. katanya: “Suatu ketika Rasulullah SAW keluar pada Hari Raya Aidiladha atau Aidilfitri menuju ke tempat solat dan melalui sekumpulan wanita.

Baginda bersabda: ‘Wahai kaum wanita bersedekahlah. Sesungguhnya aku telah diperlihatkan bahawa kalian merupakan majoriti penghuni neraka.’

“Salah seorang wanita yang fasih dan bijak bertanya: ‘Mengapa wahai Rasulullah?’ Baginda menjawab: ‘Kalian banyak melaknat dan derhaka terhadap suami. Dan tidaklah aku menyaksikan orang yang memiliki kekurangan akal dan agama yang dapat menghilangkan akal kaum lelaki yang setia daripada salah seorang antara kalian.’

“Mereka bertanya lagi:

‘Apa yang dimaksudkan dengan kekurangan agama dan akal kami, wahai Rasulullah?’

“Baginda menjawab: ‘Bukankah kesaksian seorang wanita sama dengan separuh daripada kesaksian seorang lelaki?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’

Baginda berkata lagi: ‘Bukankah apabila wanita mengalami haid, maka dia tidak melakukan solat dan puasa?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’ Baginda berkata: ‘Itulah (bukti) kekurangan agamanya’” (Riwayat al-Bukhari no. 298)

Oleh sebab itu, setiap suami yang mencintai isterinya pasti berasa bimbang dengan amaran dan peringatan daripada hadis ini.

Betapa tidak, tegakah kita melihat isteri yang tersayang terhumban ke dalam neraka hanya kerana lidahnya yang memaki hamun dan hatinya yang tidak bersyukur?

Cakap suami dilawannya, dibentak dengan suara yang tinggi. Mulutnya begitu berbisa, tajam dan menyakitkan.

Isteri yang sedemikian perlukan bantuan. Dia sedang “sakit”. Tetapi, bukan mudah membantu orang sakit yang sentiasa berasa dirinya benar dan sihat.

Silap pendekatan, dia jadi semakin menyinga. Isteri begini terlupa bahawa selagi suami tidak menyuruh kepada yang haram dia wajib taat.

Dia terlupa membesarkan pemberian suaminya yang kecil. Dia sudah tidak ingatkan lagi bahawa jalannya menuju ke syurga adalah melalui pintu ketaatannya kepada suami.

Malu, taat, setia dan khidmatnya hanya untuk manusia bernama suami.

Kepenatan menguruskan rumah tangga bukan alasan untuk meninggalkan perkara-perkara asas yang menjadi teras kerukunan rumah tangga.

Begitu juga sekiranya dilihatnya ada kelemahan dan kekurangan pada diri suami ... semua itu tidak boleh dijadikan sebab untuk melawan dan memberontak. Selagi tidak menyalahi akidah dan syariat, maka selagi itulah isteri wajib taat.

Belajarlah daripada Asiah, isteri kepada Firaun laknatullah. Walaupun suaminya sejahat-jahat manusia tetapi dia masih mampu menjadi isteri yang solehah hasil ketaatan dan kebaikan yang dicurahkan kepada suaminya. Kecuali menyembah tuhan selain Allah SWT, itu sahaja yang tidak dituruti oleh Asiah.

Segala suruhan Firaun yang selain itu dilaksanakannya dengan sepenuh hati. Ertinya, beliau terus melaksanakan perintah yang baik walaupun datangnya daripada seorang yang jahat.

Para isteri harus sedar bahawa mereka tidaklah sebaik Asiah dan suami mereka tidaklah sejahat Firaun.

Hanya kadangkala suami terlupa, sedikit berang kerana keletihan, menjadi penyengap kerana ada sesuatu yang dirisaukan, tidak senyum kerana masalah di luar rumah, maka janganlah pula si isteri menjadi pemarah, pendendam dan peleter yang tidak mengenal maaf.

Ingatlah bahasa yang baik datang daripada orang yang baik. Tetapi jika bahasa kasar, kesat dan kotor itu petanda jiwa yang kotor. Bahasa dan kata sangat besar kesannya dalam hidup berumah tangga.

Diceritakan dalam kitab-kitab tradisional bahawa bahasa si isteri apabila berkomunikasi dengan suaminya hendaklah menggunakan bahasa yang baik.

Masih ingat apa pesanan Allah kepada Nabi Musa a.s. ketika baginda diperintahkan bertemu dengan Firaun?

Firman Allah yang bermaksud: “Dan berkata-katalah kepadanya (firaun) dengan lembut dan baik. Semoga dia mendapat peringatan.” (Surah Thaha 20: 44)

Hanya dengan bahasa yang lembut, intonasi yang lunak dan adab yang sopan, hati suami akan “cair” untuk mengasihi dan menyayangi. Sebaliknya, kata-kata yang kasar dan intonasi yang tinggi akan ditolak secara terang-terangan atau secara diam-diam walaupun isi¬nya kebenaran dan kebaikan.

Allah mengingatkan kita melalui firman-Nya yang bermaksud: “Jika kamu kasar dan keras, nescaya orang akan lari daripada kamu.” (Surah Ali ‘Imran 3: 159)

Menurut kajian, sikap cerewet adalah salah satu punca yang menyebabkan rumah tangga tidak bahagia. Isteri yang cerewet hanya nampak yang cacat, busuk, kurang, pahit dan hal-hal yang negatif sahaja.

Sedikit tersilap, boleh menjadi punca kemarahan yang berjela-jela dan sukar diredhakan. Ada sahaja yang tidak kena kerana dia memang mencari yang “tidak kena”.

Dia sering berjaya mencari “nila yang setitik” untuk merosakkan susu yang sebelanga.

Tindakan suka melaknat dan tidak membesarkan pemberian suami ialah penyebab utama kebinasaan kaum wanita.

Namun, itu bukan bererti suami harus berlepas tangan dan berasa selamat dengan autoriti serta haknya sebagai suami. Si suami harus ingat jika isteri berterusan dalam keadaan begitu dia juga tidak selamat.

Mengapa?

Kerana dia wajib mendidik dan menyelamatkannya. Isteri yang baik akan lebih mudah masuk ke dalam syurga sekalipun suaminya jahat, tetapi suami yang baik sangat sukar masuk ke syurga jika isterinya jahat.

Di bahu para suamilah letaknya tanggungjawab menyelamatkan isteri yang suka melaknat dan tidak bersyukur itu.

Selain istiqamah mendidik dan memberi peringatan, si suami harus tidak jemu-jemu mendoakan isteri yang sebegitu.

Malah yang paling penting, bantulah mereka agar sering bersedekah dan bersedekahlah bagi pihak mereka. Jangan hanya mengeluh dan memendam rasa tetapi berusahalah untuk memperbaiki keadaan dengan tindakan-tindakan yang lebih konstruktif dan produktif.

Bagi suami yang pemberang pula ingat, jangan lawan api dengan api ... nanti rumah tangga terbakar dan cinta akan terpadam. Tidak semua leteran kerana kebencian tetapi ada kalanya lebih bersifat luahan.

Justeru, bersabarlah pada sesetengah leteran yang hakikatnya hanya satu rintihan dan pengaduan.

Contohi Sayidina Umar al-Khattab yang rela “menelinga” dan berdiam diri dengan leteran isterinya lantaran menghargai ke¬susahan isterinya yang keletihan menguruskan rumah tangga dan menjaga anak-anak.

Padahal Sayidina Umar di luar rumah bukan sahaja digeruni oleh musuh-musuh¬nya, bahkan syaitan sekalipun tidak akan lalu di tem¬pat dia lalu!

Sebagai suami, Sayidina Umar sedar bahawa bukan semua leteran itu satu kebejatan tetapi banyak antaranya hanya satu luahan cinta daripada kekasih yang keletihan!

Thursday, January 31, 2019

Kelas Al Waqiah Ustazah Halimah dan kuliah Ustaz Habib Zenal


KULIAH USTAZAH HALIMAH ALAYDRUS DI UKM  19/01/2019

Assalamualaikum
Selamat pagi
Berpagi-pagi sini
Seronoknya Allah yang tahu
Sama seronok seperti pertama kali hadir majlis ilmu Ustaz Ali Habib Zenal di Setiawangsa...

Amana paling happy
Merasa masuk universiti sebagai student kecil untuk sehari
Masa saya di universiti tak pernah hadir kuliah ilmu agama mcm nie
Tak mengapalah perjalanan ilmu tak pernah berhenti
Peluang hadir lepas beranak empat😶

Ada rakan yg pm saya
Seronok ya jadi akak boleh hadir majlis ilmu selalu. Tidak lah selalu.. Seminggu sekali atau dua.. Kadang2 Jika aral minggu itu hanya melihat anak2 mengaji sahaja. Anak2 lagi Pandai mengaji dari ibunya..

Kita sebagai isteri Ibu duduk di rumah pun beroleh pahala.
Jaga anak2.. Jaga harta keluarga pun pahala juga
Yang beranak kecil insya Allah masanya akan tiba.
Pasang niat doa semoga Allah beri kelapangan untuk hadir satu masa nanti
Saya masa menjaga Khairy berbulan2 duduk di rumah menjaga anak sahaja. Keluar hanya pusing padang dihadapan rumah untuk cahaya duha sahaja..
Insya Allah masanya akan tiba untuk semua Ibu hadir majlis ilmu
Sementara itu boleh sahaja tengok video di YouTube ketika menjaga anak.

Terima kasih untuk suami yang belanja kami "berspa" dengan kuliah Al waqiah. Terima kasih kerana memahami inilah surah yang sering menemani saya ketika gundah gulana. Surah yang kerap menemani saya ketika menjaga khairy si magic jantung hati kami.

Alhamdulilah atas didikan dan rahmat Allah.

Alhamdullilah kenyang amana. Seronok dia makan bersila. Budak kecik tak fokus sangat bila dalam majlis ilmu. Tetapi duduk di majlis ilmu pun dapat jugak keberkatannya. Sekurang2nya masih boleh duduk diam.

Semalam bagitau khairy saya ada Kelas Al waqiah. Sibuk nak ikut. Saya cakap budak kecik tak boleh ikut.. Dibalas dengan soalan "kenapa tak boleh ikut? Tak boleh ke budak kecik belajar mengaji?"

Dipujuk2 sampai khairy terlelap. Siap pakej berdengkur. Pagi nie pun keluar senyap2.. Balik nanti khairy mesti datang jemput dengan muncung sedepa . Yang pasti "penyambut tetamu" yang comel si Adam akan depakan tangan dan menjerit2" mama sayang mama! "
 
Amana seronok sangat datang
Nanti insya allah kita pergi lagi
Papa carikan kuliah yang dekat-dekat dulu
 
Masa kuliah tafsir Al Waqiah
Amana bisik2 "mama amana nampak buku haid, nifas Istihadah tau"
Perangai amana Kalau dia bagi kias mcm tue maksudnya dia suruh beli.

Ada sekali tue area kejiranan ada kuliah tentang jenis2 darah wanita tapi saya ke rumah mak mertua. Mungkin Amana ingat yg saya nak ke kuliah tue tapi tak jadi.. Itu yg dia suruh beli buku nie..

Insya Allah kelapangan saya share ilmu2 yg ustazah halimah share masa kuliah Al waqiah tue. Kena ambil masa menaip. Nanti saya edit sahaja di entry ini jugak


KULIAH HABIB ALI ZAENAL AL HAMID DI MASJID MUAZ BIN JABAL  SETIAWANGSA,   SETIAP JUMAAT


Alhamdulilah selepas hampir sebulan.
Kembali lagi.
Sebelum pulang dititip doa dalam hati jumaat depan semoga dipermudahkan datang lagi.

 
Bila anak2 masih kecil jujurnya memilih jugak masjid atau surau. ...
Anak bukan jenis duduk diam.
Tak nak menganggu jemaah lain.
Tapi di sini kawasannya luas yg amat.
TV dan projekter je dah banyak.
Kawasan dengar kuliah banyak.
Kat dalam siap ada aircond dan lebih hampir dan sangat hampir dgn Ustaz Habib Zenal.
Kawasan perempuan ada beberapa kawasan. Pilih kawasan mana yang suka.

Saya memang duduk luar sebab nak pantau anak-anak dan menyuap anak2 makan. Saya bawak bekal dari rumah. Nanti anak2 lapar. Beli? Sampai pun dah masuk isyak. Sibuk membeli nanti kuliah terlepas pulak. Pernah jugak beli kat deretan gerai tapi tak kena selera anak. Jadi paling mudah bawak bekal. Sampai je tahyatul masjid dan isyak. Terus suap anak makan. Mmg sampai je anak dah mengadu lapar. Yelah dari Kajang ke setiawangsa. Keluar lepas magrib bila sampai sini dah waktu dinner anak2 biasanya.



 Amana pulak kdg2 buat homework di sini.
Dah selalu datang anak2 dah biasa dan tau utk ke toilet sendiri di tingkat bawah
Kalau amana ke toilet saya ikut atau berderet2 adik lelaki ya ikut amana.

Kat sini rmai yang bawa anak2 dengar kuliah termasuk bayi. siap bawa tilam baby.
Sangat menarik pemandangannya.
Dan paling best bila mata dah mengantuk dalam 11 malam diedar kopi panas. Yumm.



  Al Habib Umar Bin Abdul Rahman Al Jufri yang hadir daripada Madinah sebagai ustaz jemputan beri tazkirah tentang suami isteri.


“Suami yang baik adalah suami yang bersabar melayan karenah isteri. Isteri yang baik adalah isteri yang taat kepada suaminya.

 -suami kena bersabar dengan Karenah isteri. Bila sabar Allah akan beri kebaikan.
-isteri kena taat suami supaya keluarga harmoni.
-memasak, bersihkan rumah, jaga anak2 bukan tanggungjawab isteri tetapi bila dibuat dikira sedekah.

 

 Adam dah ada kaki, jadi hari nie semua penat kena jaga Adam yg suka main di laluan jemaah special. Akhirnya semua surrender hantar Adam ke depan pada papa diorang. Semua tenang dan boleh rehat dan boleh tumpu pada Ustaz Habib Zenal.

 Nenek mintak gambar anak2 pakai Jubah. Bila dengar nenek nak gambar terus semua sopan-santun. Muka paling Suci. Cuba kalau tak sebut nama nenek? Takde nak duduk diam-diam. Semua asik melompat kecuali khairy yg mudah dengar arahan.


Kalau tak ada aral boleh datang ada Maulid. Selalu masa Maulid akan selawat ramai-ramai. Nanti mesti ada yang calit kat saya minyak wangi.. Kalau nak tahu di mana Ustaz Habib Zenal ada buat kuliah follow FB https://www.facebook.com/darulmurtadza/

Tahun ini suami saya dah 40 tahun dan saya pun dah 39 tahun. Setiap orang masa muda ada citer sendiri. Semoga usia dah makin nak habis nie kita sama-sama dekatkan diri ke jalan Allah. Tak lama dah pun..Sedangkan Nabi kita pun wafat umur 63. Kalau ikut umur Nabi ada lagi 23/24 tahun sahaja  umur saya dan suami yg tinggal sebelum meninggal.. Anggaplah 40 tahun yang lepas dulu penuh dosa nak cover dengan 23 tahun sahaja yang tinggal. Sempat ke kita.. Tolak usia masa kanak-kanak yang suci murni pun tetap usia berdosa lebih banyak dari usia yang tinggal sedikit nie.. Itu kalau meninggal sama usia Rasullulah..kalau esok mati camana? Allahu...

Berusaha tambah amal.. Berusaha dekatkan diri kita dan anak-anak ke jalan Allah. Di situ kita akan temui ketenangan dan kerukunan rumahtangga. Suami ya baik akan bawa semua anak-anak ke jalan Allah .Isteri yang baik mesti akan ikut suami yang ajak ke jalan kebaikan. Anak-anak makin membesar ..semoga mereka semua ditinggalkan dengan ilmu agama dan kenangan kami bawa mereka ke jalan Allah. Sampai bila nak kejar dunia? Pekerjaan juga ibadah tetapi jangan sampai ia menghalang kita khaskan waktu untuk Allah. Kita pun ada di dunia ini  tujuan utamanya adalah  untuk beribadah kepada Allah tapi selalu kita letak Allah ditempat keberapa selepas urusan dunia?

Jelaskan hutang yang ada dan  berentilah membuat hutang. Masalah hutang tak akan selesai dengan membuat hutang baru. Masalah dunia tak akan selesai dengan hutang. Sampai satu masa hutang itu akna jadi bebanan sampai mati. Hidup dengan apa yang ada kini dan nikmati sahaja apa yang Allah dah beri sekarang. Bila makin saya joint group-group anti riba lagi saya rasa lemas dengan hutang2 yang ada... Adakah Islamic Banking bebas riba? Goggle dan cariklah sendiri kebenarannya.. Tahu atau tidak apa hukumnya riba?

 Sanggupkah kita berperang dengan Allah kerana tidak meninggalkan dosa riba?
 
 
Yang ini sanggup? Riba paling ringan pun seumpama berzina dengan ibu kandung sendiri
 
Perenggan pertama Rasullulah dah sampaikan  tentang PENGHARAMAN RIBA.
 
"Ingatlah bahawa sesungguhya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu, segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang"
 
 
 Apa itu riba? Telah dirumuskan di sini
 


Ayat kedua tue saya selalu baca. Alhamdulilah bebas dari hutang credit card dan PTPTN (lebih awal) adalah satu kejayaan personal saya dalam usaha bebas riba. Next hutang kereta. Insya Allah. Saya kan usaha bayar dan habiskan dengan secepat-cepatnya. Mungkin setel lumpsump. Semoga Allah beri jalan dan kekuatan.
 





 


Wednesday, January 30, 2019

Pengakhiran lebih penting dan henti sebar aib org

"Saya ini imam. Kalau nak cerita pasal malu, memang malu. Kalau nak cerita pasal mati, memang nak mati aje. Cakaplah nak buat apa pun, asal boleh tutup muka ini dari dikata orang.

Tetapi saya ingat Tuhan. Ini kerja Dia. Kenapa anak saya yang buat onar? Bukan anak orang lain? Jangan tanya dah. Cukuplah kita istighfar, ingat balik dosa-dosa kita.

Tengok kekuatan kita. Rasa macam tak kuat. Bila kita bangun malam, kita membaca al-Quran, kita duduk lama atas sejadah, dapat rasa lain badan ini.

Rasa yakin.

Rasa mahu teruskan hidup.

Rasa mahu perbaiki segala-gala.

Inilah yang dikata Tuhan itu maha penyayang.

Seingat saya, semasa mula-mula anak saya balik malam itu, muka dia resah. Saya tanya, dia jawab dia baik-baik sahaja.

Kira-kira jam 12 malam lebih, ada orang bagi salam. Saya kenal suara tu. Suara kawan saya. Sama-sama berjemaah di masjid.

Bagi ucapan salam dalam nada yang tegas. Saya bangun dan jawab salam. Kemudian buka pintu.

Di luar rumah, ada 6 ke 7 orang. Isteri dia ada, anak-anak dan seorang adik dia pun ada. Anak perempuan dia nangis-nangis.

Saya pelik. Sakit ke apa ni? Kalau sakit pergi hospitallah. Kenapa ke rumah saya?

Kawan saya pun cakap "Haji, anak awak dah 'tebuk' anak saya. Sekarang dia mengandung! Mana dia?!"

Bulat mata saya. Laju degup jantung saya.

Astaghfirullah. Ya Tuhan. Apa semua ini?

Saya pegang tombol pintu kuat-kuat. Rasa nak jatuh bila dengar ayat dia. Rasa nak pejam mata semua ada.

Isteri saya keluar dari bilik. Terjerit-jerit tanya "Kenapa bang?! Kenapa bang?!

Saya kata perlahan "Abang Ngah, dia dah berzina dengan anak orang... "

Isteri saya terus jatuh melutut atas lantai. Tangan kanannya menahan dari jatuh terbaring. Tangan kiri memegang dadanya.

Allahu akbar. Beratnya berita kami terima di tengah-tengah malam. Depan kami pula, adalah rakan-rakan baik keluarga kami. Sama-sama bergelak ketawa, sama-sama berkongsi segala kisah suka dan duka.

Minum air kopi dari teko yang sama, gelas ada masa berkongsi di majlis kenduri. Tak pernah rasa geli, tak pernah rasa jijik.

Malam itu, segalanya jauh berbeza. Kata-kata nista mula berani keluar dari mulut yang manis selama ini.

Licin kulitnya bila bersalam dahulu, malam itu bila dihulurkan tangan, seperti penuh kudis busuk di tangan kita. Ditepis tidak mahu menyentuh.

Rupanya dah riuh sekampung. Kami yang tak tahu. Orang dah mengata yang anak tok imam berzina dengan anak si polan. Berita memang cepat tersebar.

Esoknya, semasa tiba di masjid untuk bersolat subuh, ada 2 ke 3 orang yang berani menanya khabar tersebut.

Saya tundukkan kepala, sambil mengiyakan segala soalan yang ditujah.

Ya Tuhan. Beratnya masa itu mahu mengangkat muka. Malu yang amat sangat.

Tetapi kawan-kawan semua datang memeluk saya bergilir, meminta saya bersabar, redha dengan ujian Allah.

Ketika tok bilal melaungkan azan subuh, dari belakang bahu saya dicuit. Saya palingkan muka, dan orang yang mencuit itu adalah orang yang sama menjerit-jerit di rumah saya, orang yang sama menghambur kata keji, orang yang sama tidak mahu bersalam lagi dengan saya.

Dengan nada sebak, dia berkata "Maafkan saya haji. Saya salah sangat malam tadi. Tak sedar apa yang saya kata. Itu anak yang paling saya sayang. Dia pun ada salahnya. Maafkan saya".

Saya memeluknya erat. Lain-lain jemaah datang menghampiri kami berdua. Menepuk-nepuk bahu kami, meminta kami terus bersabar.

Selesai solat subuh, ada seorang jemaah ajak kami yang hadir pagi itu di masjid untuk duduk sekejap. Katanya "Mari kita bantu tok imam kita dan si polan selesaikan masalah mereka".

Terharunya.

Kami bincang bagai-bagai. Tak ada yang tinggi suara, tak ada yang menghina, tak ada yang mengeji sesama.

Cuma kami sepakat, perbuatan zina adalah perbuatan keji, mendatangkan dosa besar, dimurkai Allah, mematikan rasa malu pada diri seseorang dan sudah pasti, layak dihukum dengan hukuman hudud.

Siangnya, memang riuhlah. Macam saya kata tadi.

Kami ke pejabat agama. Bawa anak masing-masing. Selesai uruskan segala, selang beberapa hari mereka dikahwinkan.

Tiada jawapan tidak setuju. Mesti kahwin. Dan, dah kahwin pun.

Aib yang sudah tersebar, tidak tertahan lagi. Kita katalah dia orang ni dah kahwin, mana orang peduli.

Itu sikap orang kita. 50 tahun punya cerita pun tetap akan dicanang. Pakailah songkok tinggi setara mana pun, ketayap putih melepak, asal lidah suka dengan membuka aib orang, diteruskan.

Hari ini, anak saya yang suatu ketika dahulu pernah buat satu dosa besar, dialah paling banyak berjasa untuk keluarga.

Isteri dia baik sangat. Rajin, ringan tulang. Adik-beradik dia orang dalam kesusahan, inilah orang pertama yang akan hulur bantuan.

Anak-anak dia ini semua bagus-bagus. Ikut mak dan ayahnya ke masjid selalu. Periuh masjid pun anak-anak dialah antaranya. Hehe.

Perubahan besar berlaku dalam kehidupan mereka. Daripada buruk, kepada cantik. Ya Tuhan.

Dia orang memang ambil betul kesempatan untuk berubah kepada kebaikan. Mereka insaf sungguh-sungguh.

Macam-macam kejian dia orang terima, alhamdulillah semua dapat diatasi.

Tengok-tengok , kita yang duk mengeji dia ini pula yang malunya. Kenalah atas batang hidung kita. Solat tidak, ke masjid tidak, sibuk buat maksiat.

Tak nampak aib yang ada pada diri sendiri. Silap-silap lebih dahsyat.

Hari ini Allah uji dia lagi. Kemalangan pagi tadi. Doktor kata tulang rusuk dia patah. Tapi tak ada apa yang perlu dibimbangkan.

Awak tengok sana tu. Semua tu kaum keluarga kami. Keluarga belah saya dan besan. Semua turun. Semua dah ada. Semua duk risaukan dia.

Semua sayang sangat pada dia.

Saya pesan selalu pada anak-anak dan cucu-cucu, tak perlu cerita apa aib orang. Tak perlu nak riuhkan apa kesalahan orang. Bila tahu, diam dan simpan.

Paling penting, bila ada antara kita pernah buat silap, bimbing dan sama-samalah sokong untuk bawa dia berubah kepada yang lebih baik.

Benda yang dah jadi, itu pengalaman dan pengajaran. Jadikan sebagai peringatan di masa depan.

Siapa-siapa pun boleh diuji Tuhan. Kena pegang dan ingat selalu yang itu.

Saya selalu berdoa, tanpa henti, moga-moga kebaikan yang dibuat anak saya selepas peristiwa hitam itu, diterima segalanya oleh Allah, dan diampunkan segala kesalahan dosa besarnya (sebak) ".

Sepatah pun saya tidak mencelah apabila mendengar cerita pakcik yang sama-sama berkongsi kerusi batu di luar jabatan kecemasan hospital.

Dari hal ujian Allah, hal dosa besar, hal sebarkan aib, hal hidup bermasyarakat, hal bantu membantu, hal menambah amal kebaikan dalam diri dan sudah pasti, hal berkasih sayang sesama.

Semoga apa yang pakcik sampaikan, membawa pengajaran dan peringatan buat saya dan kalian yang membacanya.

WS Adli W Muhammad,
Semakin banyak cerita yang didengar, semakin rasa diri ini banyak dosa. Inilah peringatan.

Tuesday, January 22, 2019

Rumah SelangorKu Jalan Reko Kajang

Syarat kelayakan untuk memohon rumah RSKU (Rumah SelangorKu) adalah seperti berikut:
磊Warganegara Malaysia berumur 18 tahun ke atas;
磊pendapatan isi rumah melebihi RM 3,001-00 sebulan sehingga RM10,000 sebulan
磊Pemohon atau pasangan belum memiliki rumah sama ada melalui projek kerajaan atau swasta di Selangor;
磊Permohonan pindahmilik hanya dibenarkan selepas 5 tahun dari Perjanjian Jual-Beli dengan kebenaran Pihak Berkuasa Negeri ;
磊Pembelian rumah untuk didiami dan bukan untuk disewa.
Syarat Selangorku yang utama!
✔tidak pernah memiliki rumah di selangor / putrajaya / kuala lumpur 
✔ Gaji Kasar Bujang Kurang Dari RM8k
✔ gaji kasar isi rumah di kurang dari RM10k (berkahwin)
✔kerja @ menetap di selangor / lembah klang
✔ warganegara malaysia
Brand New Condominium Project @ Residensi Zamrud Jalan Reko Kajang 
*Booking hanya RM1,000*
 SEBELAH KTM KAJANG 2
 Freehold Property
Built up : 807 sqft & 902sqft
 3 Bilik 2 Bilik Air
 2 Parking Bays
 RM 234,400 - RM265, 800
‼️ Rebate 5% - 6%
Facilities:
24 Hours Gated and Guarded
MultiPurpose Hall
⚽ Recreational Area
  

 Sales Package
    1⃣ Only Rm 1k Booking
     Free SPA Legal fees & MOT
 Income between RM3,000-RM10,000 are welcome to apply
✨✨✨✨✨✨✨✨✨✨✨✨✨✨
For more information please
☎Call Ina +60172594029
http://sarina.wasap.my

Friday, January 18, 2019

Senyum selalu

Petua untuk Murah Rezeki dan Dijauhkan Kesulitan

Abu Yazid Al Busthami, pelopor sufi, pada suatu hari pernah didatangi seorang lelaki yang wajahnya kusam dan keningnya selalu berkerut.Dengan murung lelaki itu mengadu,”Tuan Guru, sepanjang hidup saya, rasanya tak pernah lepas saya beribadah kepada Allah. Orang lain sudah lelap, saya masih bermunajat. Isteri saya belum bangun, saya sudah mengaji. Saya juga bukan pemalas yang enggan mencari rezeki. Tetapi mengapa saya selalu malang dan kehidupan saya penuh kesulitan?”

Sang Guru menjawab sederhana, “Perbaiki penampilanmu dan rubahlah roman mukamu. Kau tahu, Rasulullah SAW adalah penduduk dunia yang miskin namun wajahnya tak pernah keruh dan selalu ceria. Sebab menurut Rasulullah SAW, salah satu tanda penghuni neraka ialah muka masam yang membuat orang curiga kepadanya.” Lelaki itu tertunduk. Ia pun berjanji akan memperbaiki penampilannya.

Mulai hari itu, wajahnya senantiasa berseri. Setiap kesedihan diterima dengan sabar, tanpa mengeluh. Alhamdullilah sesudah itu ia tak pernah datang lagi untuk berkeluh kesah. Keserasian selalu dijaga. Sikapnya ramah,wajahnya senantiasa mengulum senyum bersahabat. Roman mukanya berseri.

Tak heran jika Imam Hasan Al Basri berpendapat, awal keberhasilan suatu pekerjaan adalah roman muka yang ramah dan penuh senyum. Bahkan Rasulullah SAW menegaskan, senyum adalah sedekah paling murah tetapi paling besar pahalanya.

Wednesday, January 16, 2019

Selepas kawin itu penting

Kita sendiri sedaya upaya menjadi orang yang baik, insya-Allah kita akan dikurniakan orang yang baik sebagai pasangan hidup kita. Ini janji Allah. 

     “Wanita-wanita yang tidak baik untuk laki-laki yang tidak baik, dan laki-laki yang tidak baik adalah untuk wanita yang tidak baik pula. Wanita yang .baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik. (An Nur:26)”

Justeru, Menjadi orang baik perlu diutamakan berbanding ‘mencari’ orang yang baik. Ia lebih mudah kerana menjadi orang baik bermula dengan diri sendiri.

Perlu diingat, janji mendapat pasangan yang baik bagi orang yang baik, bukan hanya berlaku pada awal perkahwinan. Mungkin pada awalnya pasangan orang yang baik itu belum begitu baik, namun berkat didikan, pergaulan, dan doanya, maka pasangannya itu berubah menjadi baik selepas mereka berkahwin.

Jadi jangan putus asa sekiranya pada awal perkahwinan, kita lihat pasangan kita belum benar-benar baik seperti yang kita harapkan. Sebaliknya, teruskan usaha untuk menjadi orang yang baik sambil mendidik dan mendoakan pasangan kita itu.

Ingat, setelah berkahwin dengan kita, pasangan kita itu ialah cerminan akhlak dan keperibadian kita. Siapa mereka sebelum berkahwin dengan kita itu kurang penting berbanding siapa mereka setelah berkahwin dengan kita.

       Justeru, tidak kira siapa dia sebelum berkahwin dengan kita, tetapi sebagai suami ataupun isteri, kita perlu komited untuk mengubah diri kita sendiri terlebih dahulu seiring usaha mengubah diri pasangan kita.

Jika kita tidak dapat apa yang kita suka, kita perlu suka dengan apa yang kita dapat. Caranya adalah dengan mengubah diri kita terlebih dahulu, dan insya-Allah perubahan itu akan mengubah pasangan kita ke arah yang sama.

(PETIKAN BUKU YANG AKAN TERBIT...BAWA CINTA MU KE SYURGA!)

InsyaAllah.