ENTRY-ENTRY BARU..JOM JENGUK

Saturday, December 8, 2018

Arief sejurus selepas berkhatan

Tq pada Mira Caliph
Tak taulah mungkin jodoh kot
Dari dulu selalu si Mira nie nampak aje gambar Arief di media sosial
Dulu pernah jumpa gambar Arief digunakan di website untuk produk pampes
Kali nie Mira jumpa  lagi gambar Arief  di klinik yang Arief bersunat..padahal saya dah puas scroll tak jumpa pulak..

Habis muka mak pun dah belacan
Budak paling lama bersunat.sejam
Orang lain setengah jam je 😂
Banyak sangat sinetron
Tudung mak sikit lagi nak tercabut tau!

Masa nurse ambik gambar nie..
Arief bisik kat telinga saya "mama tak naklah amik gbr.. Arief kan tengah sakit nie"
Saya pulak ketawa..kelakar..
Budak kuat melompat nie baru faham erti sakit..

Alhamdulillah dah makin baik.
Insya Allah
Lega nak lepaskan Arief jalan jauh..

Wednesday, December 5, 2018

Berhati-hati di umur 35-40 tahun

Umur 35 tahun - 40 tahun ialah umur dimana kebanyakan kita mula diuji. Ujian boleh datang dari ibubapak (jatuh sakit, kematian), atau dari pasangan hidup (perceraian, jatuh sakit, pergaduhan) atau dari anak-anak yang meningkat remaja.

Memang bermula 35 tahun - 40 tahun, Allah akan memanggil kita pulang bertaubat kepadaNya. Panggilan dari Allah selalunya berbentuk ujian. Kerana hanya dengan itu kita akan kembali bersimpuh dan bersujud mengadu dan memohon pertolonganNya.

Orang yang bijak akan memperbaiki diri dan amalannya, memperbaiki hubungan dengan ahli keluarga dan pasangannya, berjimat menyimpan untuk hari tuanya. Semua dengan niat mahu berkumpul bersama di syurga nanti.

Orang yang kurang bijak tetap leka dan langsung tak membuka deria terhadap panggilan Allah malah tetap leka dengan keseronokan dunia, berkumpul dengan rakan² dan kurang memberi perhatian kepada suami/isteri/anak²

Usia 35 - 40 ini menjadi lebih menarik apabila al-Quran di dalam surah "al-Ahqaaf ayat 15" ada menyebut tentang itu. Allah berfirman yang bermaksud,

"Dan kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya berserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah ia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah ia dengan berkata: "Wahai Tuhan ku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmat-Mu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal salih yang Engkau redhai dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadaMu dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepada Mu)."

Ada segelintir golongan yang sudah berumur 50 tahun, 60 tahun, malah 70 tahun, masih memikirkan kereta Sportnya, tanaman Duriannya, ternakan kerbaunya, harta2nya, anak2 dan cucu2nya. Alangkah baiknya jika apabila sudah berumur, masa diisi untuk mendengar Kuliah Agama, ibadat di Masjid, Umrah, Haji dan sebagainya.

Ada yang masih merasakan diri muda belia. Melayan nafsu yang marak menyala padahal kedut dan uban dah tumbuh merata. Sibuk mencari cinta diluar, sedangkan rumahtangga yang halal dibiar berantakan.

Ada yang rasa macam masih sihat, walaupun sahabat2, sedara-mara ramai yg sudah meninggal, kadangkala tanpa disangka. Itu semua hanya menjadi bahan cerita "ehh, tak sangkaaa...muda lagi, sihat je nampak, boleh meninggal..."

Amatlah menyedihkan tatkala orang lain bersiap bertemu Tuhan, kita masih ralit dibuai perasaan akibat tertipu dengan nafsu sendiri.

Nafsu memang tak pernah tua. Ia sentiasa muda dan galak. Yang semakin lelah dan tua adalah tubuh dan kudrat kita.

Rasanya jika Tuhan menghalang tubuh manusia mengalami penuaan, pasti kita semua lebih leka, lebih degil untuk menyahut panggilan pulang.

Sehinggalah tiba saat roh kita diheret dan diseret kembali merengkuk di hadapan Tuhan.

Kita hidup di dunia, tidak lama.. Rasulullah, Sallallaahu alaihu wasallam, telah bersabda:

“Umur-umur umatku antara 60 hingga 70 tahun, dan sedikit orang yang bisa melampaui umur tersebut”. [HR. Ibnu Majah: 4236].

Kalau sekarang kita rasa 35 - 40 tahun atau 70 tahun itu lama, bagaimana setelah alam barzakh atau akhirat juga kita dibangkitkan dan hidup dalam waktu yang sangat lama, SATU HARINYA = RIBUAN TAHUN…

Ingat, ketika itu tak ada yang berguna kecuali amal baik kita..

Oleh karena itu, lihatlah diri Anda, sudahkah kita mempersiapkanny.?!

Allah ta’ala berfirman (yang artinya):

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada Allah, dan LIHATLAH DIRI MASING-MASING apakah yang sudah ia PERSIAPKAN untuk KEHIDUPAN ESOKNYA”. [Al-Hasyr:18]

Credit : inspirasi dan Kesehatan.

Thursday, November 29, 2018

Jaga arief bersunat

Hari nie jaga anak bersunat nie sensorang
Semalam papa dia ada jadi tugas boleh bahagi dua.
Fuhh! Baru jaga sunat dah penat.
Belum lagi jaga anak bersalin
Masa tue lagilah dah berumur..mesti penat
mak jaga saya berpantang dulu😑

Mandikan Arief,
Siapkan air berendam,
lap-lap,
pakaikan ubat dengan jerit pekik "mama sakitlahhh bla bla bla"
Siapkan dia solat
Siapkan makan
Tukar cadar tilam takut dia gatal-gatal

Belum lagi urusan lain dalam rumah
Capekkk Gile!

Tapi lepas siapkan Arief dan dia baring selesa
Dia pandang mata saya dan cakap "terima kasih ya mama"
Nak luruh air mata mama..

Yang tembam sebelah Arief tue jangan suka sangatlah ye..jangan nak manja sangat.. masa Adam akan tiba 😜

Tuesday, November 27, 2018

Bila arief bersunat

Dah bujang anak lelaki saya
Anak kedua tetapi anak lelaki yg pertama

Arief dah sunat tak boleh tidur dengan mama tau
Ye ke?
Khairy boleh? Adam boleh?
Boleh sebab diaorg belum sunat
Tidur kat bawah katil pun tak boleh ke?

Hurmmm nie yg mil saya cakap "semua nak melekat je dengan mamanya.masuk balik dalam perutlah!" 😝

Baru hari kedua sunat.anak kalau sakit memang mak jugak disebut.mak jugak dicarik..

Pengalaman anak lelaki pertama sunat..tak taulah anak korang camana..sakit pinggang saya tenangkan Arief. Tudung saya dah senget benget. Nurse yang tiba-tiba masuk pun cakap"ya Allah tudung mak nak tercabut"
4 orang control dia.doktor 2 orang. Papa dia kat kaki, saya kat tangan..doktor kiri dan kanan. yang kelakarnya sebab saya dengan papanya tak layan ragam dia .dia jerit nama nenek dia pulak iaitu mak saya.."nenek.. nenek tolong Arief..mama call nenek.nenek selamatkan Arief"😂

Adik-adik yang lain punyalah nakal.siap record suara Arief menjerit dari luar.. bila keluar muka budak2 lain dah cuak. Dah arief menjerit nangis bagai nak rak .mana budak yg menunggu kat luar tak  takut kan? bayangkan org lain setengah jam je bersunat.arief sampai 1 jam. Doktor pun berpeluh2lah😅😅😅 doktor siap cakap "fuhh nasib ini antara yg last .kalau awal macam nie hadoiii"

Arief bersunat cara laser. Ada bau mcm terbakar masa sunat tue.. Arief tanya "mamaaa, bau apa tue?" Saya jawab spontan "doktor tengah masak!"🤣🤣🤣

Sebelum bersunat amana Khairy dok mengacau Arief..
"MAIL CAKAP BERSUNAT TUE MACAM KENA GIGIT HARIMAU!"

Mail: salah satu pelakon Upin dan Ipin 🙄

Pengalaman yang takkan dilupakan😀

Monday, November 26, 2018

Khairy Bintang Hatiku

Dulu masa jaga Khairy masa dia kecil-kecil selalu lagu ini jadi penguat semangat saya dan hari ini Khairy nyanyi dengan kawan-kawan..
Menahan takungan air mata dari terlepas😭

Dengarlah bintang hatiku,
Aku akan menjagamu,
Dalam hidup &matiku hanya kaulah yang ku tuju
Dan teringat janjiku padamu
Satu hari pasti akan ku tepati
Aku akan menjagamu semampu dan sebisaku
Kerna kutau RAGAMU TAK UTUH
KU TERIMA KEKURANGANMU &KU TAK AKAN MENGELUH
KERNA BAGIKU KAULAH NYAWAKU

Terima kasih pada cikgu Suzila Majid owner Tadika Gemilang Wawasan sudi terima Khairy sebagai pelajar walaupun tahu Khairy ada maslah jantung.. terima kasih cikgu-cikgu sama bantu dan nasihatkan Khairy supaya rajin makan ubat.. bertuah sebab dalam hidup kami anak beranak jumpa ramai orang yang baik-baik..

Bukan tak pernah  jumpa tak baik atau melukakan hati tapi biasalah pengalaman hidup. Letak tepi je sebab mereka tak tau jalan hidup kita..jalan hidup kita tak sama.. pengalaman hidup kita tak sama.. pandangan hidup pun berbeza..

Yang penting kita tuju pada kasih sayang dan keredaan Allah dan bukan pandangan mata manusia semata-mata..
Khairy banyak mengajar mama..
Anak yang kecil ..yang tak bermaya..tunjukkan mama erti kehidupan yang sangat luas maknanya..
Semoga Adlan Khairy dipermudahkan urusan akhirat dan dunianya..

Friday, November 23, 2018

Marah kerana cinta

Ustaz Salim A Fillah menyebut, "Marahnya seorang isteri adalah marah kerana CINTA. Jika ia marah kerana cemburu.  Maka cemburunya kerana Cinta."

Lalu apa yang diajarkan Rasulullah Shalallahu alahi wasallam ketika menghadapi isteri yang sedang marah? Satu akhlak yang mulia dicontohkan nabi.

Dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, pada hari itu Rasulullah saw didatangi tetamu yang terdiri daripada sahabat Rasulullah saw.

Tiba-tiba Rasulullah saw terdengar bunyi pinggan pecah di dapur. Pinggan atau bekas makanan yang pecah itu datangnya daripada pinggan atau bekas yang dibawa oleh pembantu Zainab, isteri Rasulullah saw.

Ia pecah apabila dipukul atau ditepis oleh Aisyah ra gara-gara cemburu kerana pembantu Zainab menghantar makanan untuk Rasulullah saw sedangkan masa itu adalah giliran Rasulullah di rumah Aisyah radialahuanha.
Hal ini menimbulkan rasa cemburu di hati Aisyah ra.

Tindakan Rasulullah saw apabila menyaksikan Aisyah ra memecahkan pinggan atau bekas makanan itu, Rasullulah hanya tenang sambil memungut makanan (kurma) yang jatuh itu. Kurma yang jatuh itu dibersihkan lalu dihidangkan kepada para tetamu (sahabat) yang hadir. Lalu Rasulullah saw bersabda:"Maaf . Isteriku cemburu".

Nasihat ustaz lagi apabila isteri itu marah2 ia bukan lagi suatu fakta atau kenyataan namun hanya sekadar pandangannya atas perasaan yang bila2 masa boleh berubah. Maka tindakan terbaik sebagaimana yang dicontohkan Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam adalah diam selama mana ia tidak melampaui batas.

Di pihak isteri pula sejauh mana kemarahan pada seorang suami haruslah diingat, jangan sampai melupakan segala kebaikan2 suami sepanjang pernikahan. 

Andai marah itu datangnya dari cinta. Maka utamakanlah cinta sementara redakanlah api kemarahan yang tidak tentu hala itu agar perkahwinan itu terus dihiasi dengan yang indah2.

Suami dan isteri harus saling berperanan demi mencuba sebaiknya contohi nabi dalam mengharungi Asam Garam Rumahtangga.

Agar damai dan tenteram menghiasi seisi kehidupan mereka meski ada ketika ditimpa gelora sekali sekala.

Bawa bertenang.

Thursday, November 22, 2018

Seumur hidup itu terlalu lama

Perceraian ?
Sebenarnya baik atau buruk?

Papa dan mama bercerai, aku juga tidak tahu puncanya kerana setiap kali aku bertanya, mama hanya tersenyum dan menyeka airmata. Mamaku adalah seorang cantik bahkan untuk ke depan rumah beli sayur pun akan berpakaian super rapi dan tampil cantik. Sewaktu aku 3 tahun, papa dan mama sudah tidak tinggal serumah, cuma aku tak mengerti apa puncanya kerana aku tidak pernah melihat mereka bertengkar tapi tangan mama selalu cedera dan luka.

Mama tidak punya banyak kawan ketika itu. Mama hanya punyai keluarga, mereka datang untuk mencegah, mama selalu menjawab, "Dia orang yang baik, cuma 1 hal sahaja saya tidak boleh terima.." Tokwan ku marah besar waktu itu, nenek pesan sama mama, "Kamu pandai, jadi tak kan menguruskan hal yang sebegini pun tidak mampu."

Di mata mereka, anak mereka adalah seorang yang hebat, gentle, pandai cari wang dan boleh melindungi keluarga, malahan menantu sendiri dia nilai sangat egois dan tidak pernah peduli akan perasaan orang tua dan anak. Mama hanya diam menunduk sambil menangis tanpa menjelaskan apa apa, namun aku mengerti ada sesuatu yang mengecewakan mama.

Aku masih ingat dengan jelas, waktu mama membawaku dan adik keluar dari rumah kami dulu, mama menangis dan berkata padaku, "Semoga nanti kalian memahami mama, seumur hidup itu terlalu lama.."

Waktu aku 10 tahun, papa tiriku datang, dia tidak tinggi dan segagah papa, wajahnya juga biasa saja, tapi memang penampilannya bersih dan senyumnya lembut, aku sendiri berasa selesa.

Papa tiriku rajin membantu mama mengganti pot-pot tanaman yang sudah rosak, dia juga membelikan mama taplak meja baru dan satu set alat makan baru, dia membelikan mama sepasang sepatu putih yang sangat sesuai dengan baju merah kesukaan mama. Bahkan, dia membelikan aku gantungan kunci cantik untuk mengganti gantungan kunci lama yang kusam.
Papa tiriku akan memegang tangan mama dan pergi jalan-jalan petang bersama untuk melihat matahari terbenam, mereka akan pergi berdua melihat bunga di taman depan rumah dan akan memberi tahu mama setiap nama bunga itu. Bahkan papa tiriku akan membawa pulang beberapa tangkai ranting yang cantik sudah jatuh dan menaruhnya di dalam sebuah pot lalu meletakkan di atas meja belajarku.

Mama sangat suka belajar masak, setiap kali mama masak resepi barunya, papa tiri selalu mengajakku duduk di meja makan dengan rapi sambil menunggu mama menghidangkan makanannya dan mulai memuji makanan mama, mama selalu tersenyum.

Suatu hari, penyakit mama semakin parah dan mama sakit tenat dan dirawat di hospital, waktu aku pergi ke sana, aku melihat ada satu jambak bunga lily di sebelah katil mama. Di atas meja ada buah yang sudah dipotong, dan papa tiriku duduk di sebelah mama sambil membaca Yassin sambil memegang tangan mama. Seorang pesakit yang ada di katil sebelah selalu memandang ke arah mama dengan tatapan iri.

Beberapa hari selepas kematian mama, aku akhirnya mengerti apa yang dimaksud dengan "Seumur hidup itu terlalu panjang".

Pernikahan bukan cuma perlu dua orang yang baik, tapi perlu dua orang yang boleh merasa bahagia satu sama lain. Sama seperti membeli sepasang kasut baru, kamu hanya boleh berasa selasa setelah kamu memakainya, bukan hanya melihat keindahannya. Kerana seumur hidup itu terlalu panjang, penting sekali untuk menikahi orang yang membuat kita selesa, bukan hanya orang yang baik. Setiap kita memiliki sifat berbeza, maka kita memerlukan orang berbeza untuk melengkapi pernikahan kita.

Memang bercerai bukanlah hal yang seharusnya menjadi tujuan kita, kalau boleh menikah dengan orang yang tepat, kenapa harus mencuba dengan orang yang tidak tepat kemudian bercerai? Kerana kita perlu melaluinya dahulu.
Ternyata cinta saja tidak cukup, rasa selesa yang diinginkan setiap orang.
memang jauh lebih bijak mencari pasangan yang mengerti keperluan kita dan perempuan pun harus tau perlunya calon suami seperti  apa. Ada yang suka suami yang tenang, ada yang senang suaminya gokil, ada yg petualang. kalau kamu? :-) namun kita Allah hanya berikan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahu.

Wednesday, November 21, 2018

2 jenis sabar

Ada 2 jenis sabar:
Sabar dalam melakukan ketaatan , sabar dalam menahan diri dari melakukan kejahatan.

Ada lelaki, taat solat, taat puasa, jaga nafkah isteri dan sebagainya, tapi tak dapat sabar dari mengurat wanita yang dilihatnya cantik dan berkenan di hati. Bergejolak rasa hati nak menghampiri dan berkenalan lebih jauh dan jauh dan jauhh lagi..

Ada pulak wanita dapat menolak gangguan dan godaan, pandai menjaga diri dari bergaul bebas mahupun bergurau senda dengan lelaki2 lain di tempat kerja, tapi masya Allah, malasnya nak dirikan solat, tutup aurat pun liat dan payah.

Sabar mentaati suruhan tapi tak sabar dalam menjauhi larangan.

Sabar menjauhi larangan tapi tak sabar mentaati suruhan.

Dua-dua jenis sabar ini memang susah. Tapi, antara dua jenis sabar ini, sabar menjauhi larangan lebih susah.

Semua orang mahu masuk syurga, tapi lupa pulak nak hindar neraka..

Teruskan berjuang melawan nafsu bagi menegak perintah Allah dan menghindar laranganNya. Saya tahu ia tidak mudah.. semua orang sedang berjuang dalam diri melawan ujian-ujian kesabaran ini.

Bagaimana?

1. Tambah ilmu
2. Tingkat iman
3. Berlatih dan terus berlatih. Kadang  kalah kadang berjaya, usah putus asa.

#kaunselingSAS
#repost

Sunday, November 18, 2018

Pahalanya melebihi sebulan dari iktikaf di Masjid Nabawi


Ternyata Mengajak Jalan-jalan Istri, Pahalanya Lebih Besar Dari Sebulan I’tikaf di Masjid Nabawi

MasyaAllah, Begitu indah Islam mengajarkan segala kebaikan, untuk umatnya.

Bahkan dalam urusan rumah tangga begitu detailnya diterangkan bagaimana pahala bila suami mengajak jalan-jalan istri dengan perasaan Ikhlas dan bahagia.

Mungkin ada yang baru tahu, ternyata pahala menemani istri jalan-jalan bisa lebih baik dari pahala iktikaf di Masjid Nabawi selama sebulan penuh.

Apa yang anda dapatkan jika dengan ikhlas menemani seorang sahabat atau orang terdekat anda membeli barang barang kebutuhan sehari hari?

Pasti banyak yang berfikir bahwa apa yang telah kita lakukan hanya berbalas pahala dan ucapan terima kasih saja.

Tapi jangan salah, keikhlasan kita tersebut ternyata diganjar pahala besar bahkan lebih besar dari yang kita pikirkan.

Rasullulah SAW bersabda;

“Sungguh aku berjalan bersama seorang saudara (muslim) di dalam sebuah keperluan lebih aku cintai daripada aku beriktikaf di dalam masjid ku (masjid Nabawi) ini selama sebulan.” (HR. Ath-Thabarani)

Syaikh Muhammad bin shalih Al-Ustaimin rahimahullah berkata;

“Menunaikan kebutuhan kaum muslimin lebih penting dari pada iktikaf, karena manfaatnya lebih menyebar, menfaat ini lebih baik daripada manfaat yang terbatas (untuk diri sendiri). Kecuali manfaat terbatas tersebut merupakan perkara yang penting dan wajib dalam Islam (misalnya shalat wajib).”

Bayangkan, ganjaran melebihi pahala beriktikaf di Masjid Nabawi sebulan penuh. Betapa mulianya kita jika ikhlas walau hanya sekedar menemani orang lain berjalan-jalan.

Maka apalagi ikhlas itu dilakukan kepada istri anda sebagai orang yang paling berhak anda bahagiakan di dunia ini.

Rasullulah SAW bersabda;

“Orang yang imannya paling sempurna diantara kaum mukminin adalah orang yang paling bagus akhlaknya di antara mereka, dan sebaik-baik kalian adalah yang terbaik akhlaknya terhadap istri-istrinya.” (HR At-Thirmidzi)

Maka dahulukanlah istrimu dari pada teman-temanmu. Perhatikan keinginan dan temani istri dan anak-anakmu karena sebagaimana mereka adalah paling berhak mendapatkan kebaikan dari dirimu (suami).

Sekedar pergi menemani istri dan anak-anak berbelanja, jalan-jalan dengan rasa bahagia dan ikhlas dilakukan, ganjarannya pahala yang menanti bisa melebihi dari iktikaf di Masjid Nabawi sebulan penuh.

Wallahu a’lam..

Semoga bermanfaat dan bisa menjadi perhatian kita semua. Silahkan dibagikan agar makin banyak orang yang tahu.

Indahnya saling berbagi ilmu yang bermanfaat, karena kebaikannya akan terus berlipat dan pahalanya akan terus mengalir sampai kita meninggal kelak.

Sumber: suaramuslimin.com

Tags: #Membahagiakan Istri #Mengajak Jalan-jalan #Menghibur Istri

«


 Facebook


 Twitter


 Pin it


...


»


 Comments


 FB Comments


 Author


 Related


Comments are closed.

Search

© 2014 Powered by Wordpress


Top


Thursday, November 15, 2018

Umrah PU Amin bagi tips

Nanti bila Khairy besar kalau saya cerita saya bawak Khairy ke Mekah untuk tunaikan nazar hidupnya mesti Khairy nak tengok buktinya. Gambar inilah bukti saya sebagai ibu berusaha menunaikan janji saya kepada Allah bila anak masih bernyawa. Alhamdulillah izin Allah sampai juga kami
Anak yang tak pernah tinggalkan saya.. pernah saya cakap "amana duduklah nursery mama garang bila banyak sangat mama kena handle dalam satu masa" jawapan anak sulung snagan jujur " takpe..mama marahlah.amana tau mama penat.amana tak nak duduk nursery.amana nak duduk dengan mama jugak.tengok muka mama hari2. Kalau mama marah amana diamlah sebab amana tau mama penat sangat jaga Adam dengan Khairy." Masa ke Mekah nie saya memang tak nak bawak amana sebab tak ada budget tapi mak saya nak jugak bawak amana.. memang amana belum sampai masanya berpisah lama2 dengan saya..